Ribuan Siswa Kena COVID-19 di Sekolah !! Ini Langkah Pencegahan Penularan Virus Corona di Lingkungan Sekolah

23 September 2021

Pakar epidemiologi Universitas Griffith Australia Dicky Budiman menyoroti munculnya klaster COVID-19 di sekolah usai pembelajaran tatap muka (PTM) kembali dilakukan.

Ribuan siswa terinfeksi COVID-19 saat sekolah tatap muka. Dari seluruh jenjang, siswa SD dilaporkan paling banyak tertular COVID-19.

Data dari Kemendikbudristek menunjukkan ada 1.296 klaster sekolah dan 581 di antaranya terjadi di sekolah dasar dan menyebabkan 6.908 siswa SD terkena COVID-19.

Ketua Satgas Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Prof Zubairi Djoerban mengkhawatirkan terjadinya penularan COVID-19 pada anak. Terlebih, mereka termasuk kelompok yang belum bisa mendapatkan vaksin Corona.

Untitled-3

Virus Corona bisa dicegah dan disembuhkan bila setiap orang, khususnya guru dan orangtua, melakukan langkah-langkah tepat dalam menghadapi serangan virus ini.

Berikut langkah pencegahan penularan Virus Corona di lingkungan sekolah, tempat les dan lokasi keramaian yang kerap didatangi oleh anak :

 

1. CTPS

Sederhana, namun inilah langkah pencegahan yang utama dalam menangkal penyebaran beragam virus, termasuk virus Corona, yakni Cuci Tangan Pakai Sabun (CTPS). Guru dan orangtua harus membiasakan anak-anak untuk mencuci tangan saat:

 

  • Akan memulai pelajaran di kelas.

  • Saat akan makan.

  • Usai ke kamar mandi.

  • Usai bermain dan berkegiatan.

  • Saat tiba di rumah sepulang sekolah.

 

 "Termasuk cuci tangan setelah menyentuh hewan peliharaan atau produk yang berkaitan dengan hewan. Baiknya hindari kontak dengan hewan liar, hindari kontak dengan sampah atau cairan kotor, apabila terpaksa kontak sebaiknya memakai sarung tangan.

 

2. Aktifkan ruang UKS

Gejala awal virus Corona tidak spesifik bahkan tidak ada perbedaan dengan infeksi saluran pernafasan atas (ISPA) seperti batuk dan pilek, ujar Wisnu. Bisa berupa demam, batuk, sesak nafas, nyeri tenggorokan, hidung tersumbat, lemas, sakit kepala, dan nyeri otot. Untuk itu, guru dan orangtua disarankan untuk tidak salah prosedur seperti percaya pada cara-cara pencegahan dan penanganan di media sosial yang tak jelas sumbernya.

 

3. Disinfektan ruang kelas

Membersihkan ruang kelas dengan disinfektan secara rutin perlu dilakukan oleh pihak sekolah mengingat ruang kelas umumnya tertutup dan menjadi ruang potensial penyebaran virus. Tak hanya ruang kelas, namun meja, buku-buku, dan mainan yang sering disentuh banyak orang baiknya juga dibersihkan secara rutin untuk mengurangi berkembangbiaknya virus maupun bakteri.

4. Ajak anak gunakan masker dengan benar

"Masker merupakan komponen penting dalam mencegah penularan virus Corona, karena virus tersebut di tularkan lewat udara, pemakaian masker bisa mengurangi penularan sampai tingkat keberhasilan 80 persen," kata Wisnu. Wisnu menerangkan bahwa masker yang dipakai bisa berupa masker bedah dan tidak harus masker N95. Sebab masker N95 umumnya lebih mahal dan bisa membuat anak merasa tidak nyaman.

 

5. Ajari anak etika saat sakit

Selain melakukan pencegahan, baiknya orangtua dan guru juga memberi pemahaman pada anak tentang etika saat sedang sakit agar tidak menularkan virus pada teman-temannya. Caranya, ajak anak yang sedang sakit batuk dan pilek untuk mengenakan masker. Minta anak untuk menggunakan tisu saat bersin dan batuk, lalu membuangnya di tempat sampah. Tak lupa, minta mereka untuk sering-sering mencuci tangan, hidung maupun mulut.

 

6. Bekal dari rumah

Virus bisa menyebar melalui makanan yang terkontaminasi, misalnya terkena bersin atau tersentuh tangan orang yang sedang sakit. Untuk itu, ada baiknya bila orangtua membekali anak makanan rumahan yang lebih terjamin kebersihannya.

 

7. Bekal sehat imun kuat

Menurut Wisnu, ada sejumlah hal yang bisa memengaruhi kecepatan kesembuhan seseorang terhadap virus, yakni kecepatan penanganan pasien, daya tahan tubuh pasien waktu terjangkit virus dan apakah ada penyakit berat yang sedang dialami. Sehingga, selain melakukan langkah pencegahan "eksternal", orangtua juga perlu memastikan anak memiliki daya tahan tubuh yang baik sebagai pencegahan "internal".

 

Untuk itu, pastikan anak-anak tak hanya dibekali makanan yang bersih dan matang, namun juga bergizi seimbang untuk meningkatkan daya tahan tubuh dari dalam.

 

#staysafe

#stayhealth













 

sumber : https://health.detik.com/berita-detikhealth/d-5736189/banyak-siswa-sd-kena-corona-pakar-idi-khawatir-rs-dibanjiri-anak-anak

https://health.detik.com/berita-detikhealth/d-5736535/ribuan-siswa-kena-covid-19-di-sekolah-yakin-kasus-corona-di-ri-turun-drastis

https://edukasi.kompas.com/read/2020/03/03/12104981/7-langkah-pencegahan-penularan-virus-corona-di-lingkungan-sekolah?page=all

 

Artikel Terkait Lainnya

Serba-Serbi PRJ (Pekan Raya Jakarta) 2022

20 Juni 2022

PRJ (Pekan Raya Jakarta) alias Jakarta Fair 2022 resmi dibuka sejak hari Kamis (9/6/2022) kemarin. I

Lihat Selanjutnya

Fakta Menarik Sejarah Wajan/Penggorengan/Kuali

11 Juni 2022

Jika kita dengar kata menggoreng rasanya sudah tidak asing lagi ditelinga para ibu di indonesia, pas

Lihat Selanjutnya

Tips Memilih Alat Masak Untuk Dapur Baru

09 Juni 2022

Pindah ke rumah baru, tentu tidak hanya memikirkan furniture beserta tata letaknya, saat pindah ke r

Lihat Selanjutnya

Ini Fakta Menarik sejarah Sendok & Garpu

04 Juni 2022

Alat masak yang satu ini mungkin sudah umum bagi kita, dan bahkan hampir setiap hari kita menggunaka

Lihat Selanjutnya

Tips Membangkitkan Mood Memasak

03 Juni 2022

Susah sekali menghilangkan kebiasaan malas memasak buat para ibu dirumah, dan ini tuh memang sering

Lihat Selanjutnya